Blog SABDA
22Mar/170

PA Kitab Ayub di YLSA: Menemukan Allah dalam Kehilangan

Selama Februari 2017, staf YLSA telah melakukan pendalaman Alkitab (PA) dari tiga kitab hikmat, yaitu (Amsal, Pengkhotbah, dan Ayub). Dalam tulisan ini, saya hanya berbagi tentang pengalaman ber-PA kitab Ayub.

Kitab Ayub adalah kitab yang sangat jarang saya selidiki. Seperti PA sebelumnya, kami memakai media teks, visual, video, dan audio yang sangat menolong kami untuk memahami kitab Ayub secara global. Selain belajar tentang hikmat, kami juga belajar tentang sastra, tokoh-tokoh, dan alur cerita dalam kitab Ayub. Tema utama yang saya lihat dalam kitab Ayub adalah penderitaan dan anugerah Tuhan. Banyak orang salah paham ketika membaca kitab Ayub. Kitab ini sesungguhnya tidak sedang menceritakan Ayub sebagai tokoh utama yang harus dilihat, melainkan tentang TUHAN yang berada di balik segala sesuatu.

Kitab Ayub memiliki hikmat yang sangat berbeda dengan Amsal dan Pengkhotbah. Saya melihat ada dua jenis hikmat yang terdapat dalam kitab Ayub. Pertama, hikmat manusia seperti pemikiran-pemikiran Ayub dan para sahabatnya. Yang kedua adalah hikmat Ilahi, yaitu hikmat yang bersumber dari Sang Pemilik jagad raya, hikmat yang menjadi sumber kebaikan bagi manusia. Tuhan menguji iman Ayub melalui pencobaan yang berasal dari Iblis, yang akhirnya segala sesuatu yang Ayub miliki benar-benar habis, mulai dari keluarga, kekayaan, dan kondisi fisik. Saat para sahabat Ayub memberikan banyak nasihat kepada Ayub tentang penyebab keadaannya, nasihat tersebut tidak membuat Ayub menyadari keadaan dirinya yang sedang diperhatikan Tuhan. Namun, ketika Tuhan menjawab Ayub melalui penglihatan-penglihatan, barulah mata rohani Ayub terbuka lebar untuk melihat Tuhan yang begitu besar secara pribadi.

Dalam PA kali ini, saya sangat bersyukur belajar satu prinsip penting dalam ujian iman, yaitu bersikap jujur di hadapan TUHAN dan mengungkapkan semua pergumulan di hadapan Tuhan, sampai pada titik kesadaran diri secara utuh mengenai siapakah TUHAN dan siapakah diri kita. Sebelum mengalami pemulihan, Ayub hanya mengenal Tuhan melalui banyak hikmat dan sudut pandang orang lain dan dirinya, tetapi ketika Tuhan menyatakan diri kepada Ayub, perubahan terbesar terjadi dalam dirinya. Iman Ayub bertumbuh melalui hikmat TUHAN dan keadaannya dipulihkan pada akhir hidupnya. Yang mencari akan mendapat upah, yang memiliki imanlah yang tahan uji. Mari membaca dan mempelajari kitab Ayub secara mendalam. Tuhan Yesus memberkati!

Ayub

Tentang Ayub

Ayub Arifin telah menulis 9 artikel di blog ini..

Cetak tulisan ini Cetak tulisan ini
Comments (0) Trackbacks (0)

No comments yet.


Leave a comment

Connect with Facebook

(required)

 

No trackbacks yet.

© 2009-2015 Yayasan Lembaga SABDA (YLSA) Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati

Laporan Masalah dan Saran